~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~The Word Inside the Word~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Cabut gigi kerana Rasulullah SAW

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
entry pertama dibulan puasa tahun ni, aku kembali hanya untuk mendendangkan sebuah kisah Hamba Allah yang begitu besar cintanya kepada Nabi Muhammad SAW. Sebahagian dari kita mungkin tahu dan masih ingat kisah ini, sengaja aku memautkan ingatan sebentar betapa indahnya cinta itu. Ingatkan kalian pemuda yang bernama Uwais al-Qarni, dirinya cukup terkenal dan namanya seringkali menjadi sebutan penduduk langit kerana martabatnya yang tinggi disisi Allah hanya. Subhanallah


PADA zaman Rasulullah SAW berlaku sebuah kisah seorang hamba Allah yang hidup penuh takwa. Dia menyara hidup dengan memelihara unta kepunyaan saudaranya di sebuah daerah di Qarni.Sehinggalah pada suatu hari Uwais al-Qarni yang duduk seorang diri menerima khabar Rasulullah SAW sedang berhadapan dengan peperangan Uhud.

Dia mendapat tahu bahawa gigi Rasulullah SAW patah dalam pertempuran itu. Bagaimanapun, dia tidak tahu bagaimana dia boleh menerima berita itu.Kerana pada ketika itu tiada seorang pun yang menghantarkan berita kepadanya. Dia yang hidup dalam kesucian menerima berita itu secara ghaib.Selepas mendapat berita itu, Uwais mencabut sebatang giginya untuk merasai sendiri betapa sakit yang ditanggung oleh Rasulullah SAW yang mengalami kepatahan gigi. Begitulah besarnya rasa cinta Uwais terhadap Baginda.

Berdasarkan riwayat, Uwais hanya bertemu sekali dengan Rasulullah SAW iaitu ketika Baginda berangkat ke medan Perang Uhud. Dia bukan saja menjaga unta saudaranya malah terpaksa menjaga ibunya, kerana itulah dia tidak dapat bertemu dan mengikuti Baginda sekali lagi dalam medan perang.

Bagaimanapun, dia sempat meninggalkan pesanan kepada isteri Rasulullah SAW bahawa dia akan datang untuk menemui Baginda. Apabila Rasulullah SAW pulang dari medan peperangan Baginda pun bertanya kepada isterinya adakah sesiapa yang datang hendak menemuinya. Isteri Rasulullah SAW pun menyampaikan pesanan Uwais."Adakah engkau melihatnya," tanya Rasulullah SAW. Jawabnya: "Saya hanya melihat belakangnya.""Maka Rasulullah SAW bersabda: "Engkau akan masuk syurga kerana memandangnya begitu."Ketika Rasulullah SAW berada di katilnya ketika saat akhir hayatnya, Rasulullah SAW berpesan kepada isterinya supaya baju yang sedang dipakainya itu diberikan kepada Uwais.

Saidina Umar dan Ali sentiasa bertanya kepada orang ramai sekiranya ada di antara mereka di situ yang berasal dari Qarni.Tiba-tiba seorang lelaki tampil ke hadapan dan menyatakan kesanggupannya untuk membawa kedua-dua sahabat itu ke wilayah Qarni.Kemudian mereka berangkat ke Qarni dan menanyakan penduduk di situ nama yang disebutkan Rasulullah SAW.

Penduduk kampung terkejut apakah sebabnya dua sahabat besar Baginda hendak menemui pengembala unta yang tidak terkenal dan dikatakan gila itu. Apabila tiba di rumah Uwais, dia sedang khusyuk sembahyang. Selepas selesai dia ternampak dua sahabat itu sedang memerhatikannya dan berkata: “Sesungguhnya inilah kali pertama ada orang melihat aku bersembahyang." Kedua-dua sahabat memperkenalkan diri selepas memberi salam kepadanya.

Sahabat bertanya kepada Uwais: "Jika tuan sayang kepada Rasulullah SAW mengapa tuan tidak selalu menziarahinya ketika dia masih hidup". Uwais tidak menjawab pertanyaan sahabat itu sebaliknya dia bertanya pula sama ada mereka turut menyertai Baginda ke Perang Uhud. Jika benar turut sama bertempur adakah mereka tahu gigi Rasulullah SAW yang mana satukah yang patah dalam pertempuran itu.

Saidina Umar tertarik dengan kesederhanaan pemuda itu lalu meminta Uwais mendoakannya. Uwais menyatakan setiap kali selepas dia sembahyang dia tetap mendoakan keampunan dan kesejahteraan untuk semua kaum Muslimin."Sekiranya engkau takwa kepada Allah dan mentaati segala ajaran rasul-Nya, maka engkau akan terima berkat doaku di akhirat kelak."Kedua-dua sahabat itu kemudian meninggalkan tempat itu dengan perasaan puas selepas berjaya menemui dengan orang yang disebutkan Rasulullah itu. Uwais adalah orang yang tidak dikenali oleh penduduk dunia tetapi besar kedudukannya di sisi penduduk langit.

3 komen disini:

Anonymous said... [reply]

assalamualaikom.. terima kasih atas cerita ini, subhanallah.. isi ceritanye perbuatan baik dan kecintaan kpd Allah dan rasul nye yg dibuat dalam diam adalah lebih afdal...

kgL said... [reply]

alangkah betapa tinggi cintanya.....dan kita? huhu

anahiettah afibs said... [reply]

wa'alaikumsalam dan terima kasih kerana sudi bertandang di blog ini..:)
InsyaAllah. selawat serta salam ke atas junjungan nabi SAW

Post a Comment

titipkan sepatah dua kata untukku runtum penuh hikmah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...