~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~The Word Inside the Word~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

ku cuba balas bicaramu sahabat

¸.••••بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •••¸.

Aku tersentuh pada satu luahan kata seorang sahabat, katanya ''kau baca lah ini, aku tujukan buatmu''.
Seperti biasa aku begitu teruja acapkali diminta melakukan sesuatu apatah lagi jika ia ada kena mengena denganku, baris demi baris ayat itu ku baca...dan aku rasakan, luahannya kali ini berbeza bahkan cukup membuatkan ku terkedu untuk mendalami bait-bait ayat yang ingin disampaikannya.

''Teman..
adakah sudah terlambat
untukku menyedari kekurangan ini
hati ini pilu sekali 
bukan sebab aku dilema
kekurangan harta mahupun kerjaya yang tetap
sebab itu bukan keutamaanku
bukan juga sebab kekurangan kasih sayang
sebab aku bahagia memiliki keluarga dan sahabatku
tapi aku kekurangan ilmu agama :"(


Teman...
bukan sebab ibu-bapaku
tidak prnah mengajar
tapi di zaman kanak-kanakku
aku terleka dangan keasyikan dunia
teringat saat itu..
setelah bersungguh2 mengaji dari iqra
akhirnya ustazah membenarkan
aku untuk membaca Al-quran 
tapi tak tahu mana silapnya
aku berhenti mengaji
kini aku tidak lancar lagi untuk membacanya :(
aku sangat malu
bantulah aku teman
kekurangan ini menyeksaku
baru kini aku mencari seorang guru mengaji
semula 


Teman..
aku tidak mahu hidup dalam kepura-puraan lagi
kini aku berusaha
kegagalan semalam biarlah menjadi kenangan
dan pengajaran buatku
hidupku kini hanya kerana Allah s.w.t
aku bersyukur dengan hidayah dan hijrah ini
bantulah aku''


''Aku pernah mencintai dan dicintai,
Menerima dan menolak cinta manusia,
kenangan lalu cukup mengajarku
sehingga mula yakin dengan Ketentuan dari-Nya
Terlalu banyak contoh di sekelilingku
ia amat menjadi tauladan untukku''



Teman..
dalam hidup ini selain memiliki
kekuatan iman yang teguh dan keluarga yang bahagia
aku ingin memiliki seorang teman
iaitu kamu sahabat baikku
sungguh aku memaksudkannya
doaku sepanjang perjalanan hidup kita
akan di terangi cahaya keimanan
bantulah aku wahai temanku

Ku salin kembali kata-kata itu, Tapi aku tersentak cuma pada baris ayat yang berulang kali dia sampaikan 'Bantulah aku wahai temanku.'  'bantulah aku...' berderau rasanya darah yang mengalir dalam tubuhku, sehingga membuatkan aku keliru pada perasaanku. Bahagianya tapi aku rasa hendak menangis semahunya.

Sikap keterbukaan sebegini, membuatkan aku betapa mencintai pertalian ukhuwah antara kami. Aku akan mula berkata-kata padanya, dan aku akan sampaikan bicara ini padanya...aku akan..

'' Sahabatku, saat kita menemukan rasa bertuhan dalam diri..kita menjadi dan bertambah yakin yang DIA sebenarnya wujud untuk kita. Dari kosong semakin bertambah angka kepercayaan itu dan kita mula mengimani-NYA, dari tidak tahu kita teruskan cuba untuk tahu..kita berusaha memperbaiki amalan semata untuk meraih cinta-NYA. Namun kadang kala kita tidak sedar tergolek pada laluan yang penuh dengan hasutan-hasutan yang cuba mengikis keimanan...percayakah engkau, aku juga hampir rebah disini sahabatku.
Apa yang kau lihat pada diriku? penampilan seperti Alien kampungan dengan tudung dan pakaian besar-besar yang kalau ditiup angin bisa melayang dengan aku-akunya sendiri? Atau pergaulan yang begitu nampak selebriti sering menjauhkan diri dari kelompok adam.? Atau bicara yang bermadah mirip Ustazah-ustazah pilihan?

ketahuilah betapa lemahnya aku disini, tersepit bersama simpulanku sendiri, menunduk pada kata hati yang takut pada 'cakap-cakap' orang. 


Aku mahu jadi muslimah sejati yang sentiasa berpenampilan dengan busana yang menutup auratku. Tapi pernah terdetik rasa takut ''orang akan pandang serong, tak setuju, rasa pelik dan dituduh ketinggalan zaman''. 


Aku mahu menjarakkan pergaulanku dan menjaga batasku dengan golongan yang bukan mahramku, sehingga aku tidak jadikan mereka walau hanya sebagai rakan. Tapi terdetik juga rasa takutku jika dikatakan sebagai 'manusia ego dan sombong'' 


Aku bernasihat dan berbicara lebih keagaamaan, kerana dari situ juga caranya aku mendidik diri sendiri, tapi terdetik juga rasa takutku jika aku dikatakan ''acting macam ustazah yang bertazkirah siang malam tapi perangai sebenar macam setan, munafik, hipokrit''.


Alangkah jika diturutkan rasa hati sebegini, maka bertambah binasalah.... 


Alhamdulillah, tergadah kembali untuk bangkit mempertahankan kata hati yang pertama mengajak melakukan amalan kebaikan semata-mata mencapai redha Tuhan. Inilah kata hati yang sepatutnya kita hormati dan turuti, benarkan..sahabatku?
aku percaya iman seseorang manusia boleh berubah-ubah seperti pasang surutnya air dimuara. Andai  balasan kebaikan yang diharapkan dari tuhan, mengapa tidak kita berkorban dan berjuang untukNYA..
sedangkan kita percaya:
Hasutan-hasutan itu adalah ujian,
kehilangan, kesedihan merupakan ujian,
kesenangan dan kegembiraan itu juga adalah ujian,
dan ujian itu adalah tanda kasih dan sayangnya ALLAH SWT terhadap hambaNYA. Subhanallah.


Sahabat, engkau bertanya tentang waktu dan peluang? Insyaallah tidak ada istilah 'terlambat' untuk mempelajari ilmu selagi nafas masih berdetak dan selagi roh bersatu dengan jasad. Betapa Allah maha mencintaimu sahabat, dibisikkan hidayah kedalam jiwamu.. bertuahnya engkau, kini kau kembali mencari panduan, aku akan berjuang bersamamu...sama-sama kita pelajari ilmu untuk dipenuhi dalam ruang dada kita. Ilmu yang bisa membawa kita lebih dekat kepada pencipta kita. Allah maha besar.



Sahabatku, dalam perjanjian angka 25 yang pernah kita rancangkan dalam lipatan fail yang menjadi rahsia kita. Aku pernah tertanya-tanya mungkinkah aku akan memungkirinya?.. Tak mudah sebenarnya menongkah rasa yang wujud dalam jiwa dicipta indah dari sang Pencipta. Mungkin agak remeh kedengaran dan kita bakal diketawakan orang. Tapi aku sepertimu yang sentiasa belajar dari kesilapan dan pengalaman, dari kisah-kisah tauladan dan contoh segala yang berlaku disekeliling kita..Alhamdulillah, akal fikiran yang Allah hadiahkan cukup ternilai buat kita sebagai makhluk yang tahu membezakan mana baik dan mana yang buruk.


aku sering berpegang pada kata-kata ''tersungkur diperjalanan adalah lumrah, tapi jangan jadikan alasan untuk terus rebah''
engkau pasti faham maksudnya bukan?
ayuh kita sama-sama bangkit dari terus merebahkan diri pada fatamorgana dunia yang membuatkan kita lalai dari mengerjakan suruhanNYA..
Ayuhlah sahabat, jangan ditangguh peluang yang datang itu..kerana mungkin tiba saatnya kita tidak berkesempatan melakukannya lagi...




sekian lama aku melihat perubahanmu itu yang mengilhamkan aku untuk terus cekal berpaut pada tuntutan yang Esa..semoga diberiNYA kita kekuatan untuk terus tabah mengharungi ujian dan dugaan kehidupan. 
amin ya rabbal alamin






Rasulullah saw. Bersabda yang bermaksud “Bersegeralah kamu semua untuk melakukan amalan-amalan yang baik sebelum datang tujuh perkara: Adakah kamu semua menunggu sehingga menjadi fakir yang melalaikan diri kamu semua, atau pun kekayaan yang menjadikan diri kamu curang, atau sakit yang membawa kebinasaan tubuh badan, atau tua yang menjadi nyanyuk, atau mati dengan tiba-tiba, atau pun kedatangan pengaruh dajjal yang ianya adalah seburuk buruk makhluk yang tidak dapat dilihat yang memang dinanti-nanti kedatangannya, ataupun datangnya hari qiamat pada hal hari qiamat itu adalah hari yang paling dahsyat bencananya serta pahit pula penderitaannya” ( HR At-Tarmizi )



wallahualam, berpesan-pesan aku.. agar aku turut ingat pada pesanku sendiri



5 komen disini:

know me said... [reply]

SubhanAllah.......

Walzanna said... [reply]

thanks sahabtku..kata2mu akan aku ingat aku sangat menghargainya (>_<)'
ko la yang paling memehami aku...tanpa ukwah pshbatanmu siapala aq..

anahiettah afibs said... [reply]

maha suci Allah

vmx said... [reply]

sungguh indah, best artikel

vimax@ Good jobs

Bagus Benar said... [reply]

Seo Viva
Kesehatan
Focus Kesehatan
Analis Kesehatan
Lintah Papua Asli
Cara Memperbesar Penis

Post a Comment

titipkan sepatah dua kata untukku runtum penuh hikmah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...