~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~The Word Inside the Word~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

rindukan pemberian itu

bismillahirrahmanirrahim....

waktu meronda-ronda ke laman I LUV Islam, laman yang sangat aku cintai ^_^. hati terpikat dengan satu artikelnya yang baru dimasukkan beberapa jam lalu karya Erna Firdzalina Mazlan (artikel) (blog beliau). 

aku copy serangkap ni =

sebelum ditarbiyah dulu
bila nampak orang pakai baju besar-besar, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pakai tudung labuh-labuh, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pegang al quran sepanjang masa, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pergi solat jemaah hari-hari, aku rasa orang tu pelik
macam alien...

ikutilah sambunganya dalam link yang diberi. ^_^.
Entah kenapa hati rasa sebak, awal-awal pagi tetiba air mata yang tak sedar diri ni jatuh. seolah-olah ia kisah tarbiyah yang pernah dialami. bukan saja bagi aku, tapi ramai yang mendapat inspirasi darinya..Hidayah anugerah terindah")

Ini pula kisah tarbiah aku yang aku benarkan untuk di share (tarbiyah buat diri) 

Aku lahir dari keluarga sederhana yang berasal dari kampung. Ibu bapaku bukanlah ustazah atau imam yang kerap mendisiplinkan ajaran agama buat anak-anaknya. Aku bukan lahir dalam keluarga yang bertudung labuh dan pergi ke surau sembahyang jemaah setiap hari, tapi alhamdulillah aku lahir dalam keluarga yang pakai pakaian sopan dan sembahyang lima waktu. Walaupun ibu bapa aku tak pukul bila tidak solat, tapi mereka akan tegur jika tidak melaksanakannya.

melalui proses tarbiyah Islamiah dari keluarga, sedikit sebanyak segala hukum hakam aku pelajari. Aku masih ingat dalam usia 11 tahun ketika itulah aku baru mengenal erti tutup aurat yang sebenarnya. Hanya setelah seorang Ustaz menegur bahawa aku seringkali menanggalkan tudung apabila masuk kelas pendidikan jasmani. Berganjak ke sekolah menengah, gara-gara membeli persediaan dan peralatan sekolah last-last minit, entah bagaimana aku terlupa membeli 'tudung' sekolah. semalaman aku menangis kerana kelalaianku..jauh sekali aku menyalahkan mama dan kakak-kakakku. biarpun masa itu mereka ada shopping sekali. takkan aku kesekolah tanpa bertudung?.

keesokan hari bermula persekolahan, awal pagi aku bangun dalam keadaan tidak bermaya. masih terngiang kata-kata mama semalam "takpa, besok nda payah sekolah..nanti kita beli tudung". Namun Alhamdulillah pada pagi 7 Januari 2002 itu aku terima 1 bungkusan dari kak anie dan ternyata itu adalah hadiah terindah yang sangat bermakna bagi aku. Rupanya malam itu dia sempat berlari ke Pekan membelikan aku.....

mahu tau apa? mestilah tudung....hihihi. tapi, bukan seperti tudung biasa yang aku selalu pakai yang nampak pendek (menutup dada jugaklah)... ^_^. tapi tudung labuh yang tersangatlah labuh sehingga menenggelamkan tubuhku...paras labuh tudung tu hampir mencecah lutut. waktu tu aku masih pendek lagi. eleh..macamlah sekarang kau tinggi sangat....ehehe.

waktu aku pakai mulanya, aku seperti membantah "laa...besarnya tudung, ustazah ja pakai macamni", kononnya aku risau diejek dan dipulau rakan-rakan. Tapi bila aku berposing diri didepan cermin tiba-tiba satu perasaan yang sangat best muncul "ok apa kau pakai macamni, kau pegi sekolah bukan cari kawan tapi cari ilmu. kawan dimana-mana pun boleh dapat, at-least dorang tak hipokrit berkawan dengan kau bila nampak kau macamni...diaorang akan datang sendiri...apalaahh" -ayat yang diubah suai sikit, tapi maksud hampir sama..hihi. Teringat pesan ustazah Rosnani "tutup aurat biar tutup betul2'' time tu aku belajar jugaklah pakai sarung tangan.

Alhamdulillah, sampai sekolah aku dapat kawan-kawan yang baik. ada jugak yang bertudung labuh macam aku. Tudung yang sama kupakai bertahan beberapa tahun hingga lusuh (kotor sangat, banyak kena cat warna time kelas lukisan). Tahun mengambil SPM entah dimana silapnya. Tudung yang dibeli tidak menepati citarasa, biarpun masih nampak labuh menutup aurat tapi tidak selabuh sebelumnya hingga aku sendiri berkata "ramai orang semakin hari berhijrah ke tudung labuh, aku pula semakin pendek tudungku" aku malu, menyesal tapi kenapa aku tidak berdaya mengubahnya- ya Allah dimana pun silapnya ampunkan aku, aku tidak ingin memberi alasan.

semakin hari semakin terbiasa dengan tudung sebegitu aku menjadi lalai, kesana kemari aku bersama tudung yang sebenarnya aku tak berpuas hati langsung untuk memakainya. biarpun hingga sekarang masih ada yang memanggil aku 'ustazah' (gelaran sejak bertudung labuh dahulu). layakkah aku? (stop berangan laar)......aku cemburu, aku cemburu melihat ketegasan hati mereka mendidik diri. aku cemburu dengan keikhlasan hati mereka berkorban demimu ya Allah. Izinkan aku mengubahnya kali ini dengan tegas..aku rindukan diri aku yang dulu. bak kata kak nor dalam tulisan blognya~

malangnya ada kkosngan dlm hatiku
kkosongan yg aku x pasti kenapa....
aku rindu.. rindu pd diriku yg dulu
diri yg slalu brendam air mata..
yg sntiasa mengingati yg esa..
merasa tkut stiap msa
aku rindu.. rindu mnjadi aku yg dulu.....

Ya, azam bru aku, nk jd diri aku yg dulu..
(hanya yg baik2 je, yg buruk2 xnak ler) ~_^

akak, eita copy azam baru akak ni yea? :)...hendak baiki kekhilafan diri.

"benarlah orang kata, bermula dari menutup aurat..kau akan rasa dirimu dipelihara dan dilindungi hingga kau akan takut dan merasa malu untuk melakukan kemungkaran, sekaligus kau akan merasa dirimu semakin dekat dengan Tuhan. kau akan berusaha baiki ibadahmu terhadap Allah SWT, serta hubungan sesama makhluk."
wallahuam, yang baiknya semua datang dari Allah..yang buruk datangnya dari insan kerdil ini


Itu yang aku rindukan..
perubahan yang aku rindukan.. Insan-insan yang mentarbiyah aku rindukan..
serta pemberian paling bermakna itu menjadi kenangan dalam kerinduan..



p/s: Tarbiyah lah yang mengubah kita.
 Ya Allah, jadikanlah Dunia ini ditanganku tapi JANGAN dihatiku..



4 komen disini:

Ahmad Ali (bukan nama sebenar) said... [reply]

nice entry
done follow
jom usha sana pulak . ngeh2

anahiettah afibs said... [reply]

syukran..orait

shameel Iskandar said... [reply]

syukur kpd Allah kerana menitipkan keinsafan dlm diri kita. itu sudah kehendak-Nya. syukur sgt2. Kita ditarbiah utk mentarbiah.

http://www.bicaradariaku.com/2010/01/sudah-kehendak-nya.html

anahiettah afibs said... [reply]

subhanallah,,alhamdulillah,,wa la ilaha illallah,, Allahhu akbar...
terima kasih cikgu,,
& sungguh indah cerpennya~

Post a Comment

titipkan sepatah dua kata untukku runtum penuh hikmah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...